Jumat, April 19, 2024
spot_img

Ini Pesan Kakankemenag Tuban Ihwal Hasil Rukyatul Hilal Awal Syawal 1444 H,

Lingkaralam.com, Tuban – Kementerian Agama Kabupaten (Kemenag) Tuban bersama tim BHR (Badan Hisab Rukyat) melaksanakan Rukyatul Hilal Idul Fitri, 1 Syawal 1444 H, di menara pantau bukit Banyuurip Kecamatan Senori Kabupaten Tuban, Kamis sore (20/04/2023). Hasilnya hilal belum terlihat.

Kepala Kantor Kemenag Kabupaten Tuban, Dr. H, Ahmad Munir, M.Hum mengatakan, rukyatul hilal itu memang sesuai perintah agama dan apa yang telah dilakukan Nabi.

“Kegiatan ini selalu dilaksanakan pada akhir bulan, bagaimanapun kondisi hilal pada waktu itu, jika ada perbedaan itu adalah hal yang wajar,” kata H. Ahmad Munir.

Dirinya berharap agar semua masyarakat tetap menjaga ukhuwah Islamiyah dalam menyikapi perbedaan awal Syawal 1444 H/2023 M.

“Jika saudara kita dari Pengurus Pusat Muhammadiyah sudah menginformasikan akan merayakan Idulfitri pada 21 April 2023, sementara pemerintah akan terlebih dahulu menggelar sidang isbat (penetapan) awal Syawal 1444 H/2023 M di kantor pusat Kementerian Agama, Jakarta, tetap jaga kekompakan jadikan perbedaan sebagai rahmat di bulan Ramadhan,” katanya.

Dengan adanya agenda rukyatul hilal semacam ini, lanjut ia, menjadi wahana untuk edukasi kepada masyarakat tentang ilmu falak, tentang ilmu perbintangan dan tentang ayat-ayat kauniyyah Allah SWT,” kata H. Ahmad Munir.

Sementara itu, Kasi Bimas Islam Kemenag Tuban, Mashari, yang juga Ketua Tim BHR mengatakan, mulai tahun 2022 lalu, pemerintah bersama negara-negara yang tergabung dalam MABIMS (Menteri Agama Brunei, Indonesia, Malaysia, Singapura) menyepakati dan menerapkan standart imkanurrukyah baru (NEO MABIMS), yakni tinggi hilal minimal 03° dan sudut elongasi minimal 6,4°.

“Untuk kegiatan ini kami berpedoman kepada surat edaran penyelenggaraan Hari Raya Idulfitri 1444 H/2023 M, dalam Edaran No SE 05 tahun 2023,” kata Mashari.

Disebutkannya, menara pantau rukyatul hilal bukit Banyuurip Senori Tuban merupakan satu dari 99 tempat pelaksanaan yang ditunjuk oleh pemerintah.

Pelaksanaan rukyatul hilal awal Ramadhan 1443 H ini diikuti oleh berbagai unsur lapisan masyarakat seperti MUI, Pengadilan Agama, Pemda, Polres, Dandim, Forkopimca Senori, Tim BHR, BMKG dari Nganjuk, Pertamina blok Cepu.

Rukyatul hilal juga diikuti Majlis Tarjih Muhammadiyah, Lajnah Falakiyah NU, Pimpinan Pesantren, Kepala KUA, Penyuluh, DMI, beberapa Mahasiswa dari PT jurusan Ilmu Falah, para pemerhati Ilmu Falah dan lainnya termasuk undangan dari unsur perangkat desa setempat, wartawan serta tamu undangan dari luar kabupaten.

Sebelum di mulai rukyatul hilal dibacakan pemaparan oleh tim BHR yang diwakili oleh Nurpuat, Ketua APRI kabupaten Tuban. Rukyat di mulai pukul 17.31 dan kondisi di bukit Banyuurip sudah tertutup awan.

Setelahnya diadakan sidang keputusan dari Pengadilan Agama yang menyatakan bahwa tidak ada satu pun perukyat yang melihat hilal.

M. Zainuddin

Baca juga

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Terkini

error: Konten diproteksi!